Monday, October 22, 2007

Syawal yang membahagiakan

Hari raya saya sangat indah dan meriah. Indah kerna adanya suami yang dapat saya kucup tangannya di pagi Syawal...indah kerna adanya keluarga tersayang meraikan dalam suasana yang cukup meriah dan gembira....indah juga kerana tahun ini, anak buah saya, Batrisyia sudah mulai bising mulutnya meminta itu dan ini....


Namun disebalik kemeriahan itu, saya tetap berasa sayu...sayu kala mencium tangan suami memohon keampunan atas segala dosa2 saya sepanjang 8 bulan usia perkahwinan kami...sayu juga kala suami memeluk tanda mengampunkan semua dosa saya...agak lama kami berpelukan hinggakan saya merasakan ia bagai pelukan terakhir kami.....

hati saya juga sayu mengenangkan arwah mama yang kini masuk tahun kedua bersemadi di Tanah Perkuburan Islam Al Bukhary...dan mungkin juga ini tahun terakhir kami beraya tanpa seorang wanita bergelar ibu...Dalam situasi sekarang, saya merasakan abah akan memperkenalkan calon isteri terbarunya...dan saya berdoa semoga wanita yang dipilihnya itu mampu menjadi peneman kala suka dan duka abah...insya allah...

Saya meneruskan rutin hari raya seperti tahun lalu...menyediakan juadah wajib, ketupat rendang dan juga hidangan rasmi pagi raya...masi beriyani, dalca, ayam merah dan daging hitam....saya juga turut sediakan nasi himpit, kuah lontong dan sambal bilis..sudah lama saya mengidamkan nasi himpit dan lontong...amat puas bila dapat menikmatinya hari raya lalu...Dan seperti biasa juga, raya saya banyak dihabiskan di rumah, melayan tetamu yang datang. Hanya beberapa rumah sahaja yang sempat kami kunjungi....

Raya ketiga, saya dan suami bergerak ke penang dan seterusnya meneruskan perjalanan ke Terengganu..sepanjang perjalanan saya muntah dan akibatnya saya begitu lemah dan tidak bermaya....tapi rutin menziarahi keluarga di Terengganu harus diteruskan....

Alhamdulillah, semuanya berakhir dengan baik dan sempurna..saya bersyukur berpeluang menikmati puasa dan syawal pada tahun ini...moga ada Ramadan dan Syawal untuk saya di tahun hadapan yang pastinya lebih bermakna dengan kehadiran cahayamata pertama kami...Insya Allah...

2 memo menunggu dibaca:

Naddiea said...

uhukkksss..terharu tengok mije peluk hang tanda dosa hang telah dia ampunkan.aku n apai pun getu jugak tapi x amik le gambor.kami salam dlm bilik berdua jer...tapi mmg syahdukan..iskks iskks iskk

Sone said...

hehhehe..adik2 aku besa la..suh salam depan depa...mije plak jenis tak segan..selamba dia je..depan ayah aku tu.....

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin